Tag Archives: Elektroda

Teknik mengelas fillet

Salah satu kompetensi las yang akan dipelajari di sini adalah pembuatan fillet. Materi ini dipilih karena keterbatasan bahan sehingga sekolah tidak dapat mengajarkan kompetensi yang lebih mendalam lagi. Teknik dalam pembuatan fillet yaitu:

1) pengelasan fillet diawali dengan las titik (tack weld) terlebih dahulu.

proses-tack-weld

Proses Tack-weld

2) pengelasan fillet digunakan untuk membuat sambungan T. Proses pengelasan menggunakan busur pendek, hal itu bertujuan untuk menghasilkan fusi (peleburan) yang bagus pada tembusan las maupun di sepanjang tepi pengelasan.

3) posisi elektroda membentuk sudut 45° terhadap dua permukaan benda kerja dan condong 5-15° ke arah pengelasan.

sudut-yang-digunakan-saat-mengelas-fillet

4) pembuatan jalur fillet menggunakan teknik ayun setengah lingkaran.

sudut-yang-digunakan-saat-mengelas-fillet

Teknik Gerakan Elektroda

5) pengelasan fillet dengan menggunakan tebal benda kerja 1/2 inchi, paling tidak harus menghasilkan tumpukan alur sekitar 1/2 inchi.

perbandingan-tebal-benda-kerja-dengan-tebal-tumpukan-alur

Perbandingan Tebal Benda Kerja dengan Tebal Tumpukan Alur

Elektroda Las Tungsten

Elektroda tungsten adalah elektroda tidak terumpan (nonconsumable electode) yang berfungsi sebagai pencipta busur nyala saja yang digunakan untuk mencairkan kawat las yang ditambahkan dari luar dan benda yang akan disambung menjadi satu kesatuan sambungan. Elektroda ini tidak berfungsi sebagai logam pengisi sambungan sebagaimana yang biasa dipakai pada elektroda batang las busur metal maupun elektroda gulungan pada las MIG. Ada beberapa tipe elektroda tungsten yang biasa dipakai di dalam pengelasan sebagaimana yang tersaji dalam Tabel  di bawah ini.

Screenshot_9

ektroda tungsten murni biasa digunakan untuk pengelasan AC pada pengelasan aluminium maupun magnesium. Elektroda tungsten thorium digunakan untuk pengelasan DC. Elektroda tungsten Zirconium digunakan untuk AC- HF Argon dan AC Balanced Wave Argon. Elektroda tungsten disediakan dalam berbagai ukuran diameter dan panjang. Untuk diameter dari mulai ukuran 0,254 mm sampai dengan 6,35 mm. Untuk panjang disediakan mulai dari 76,2 mm sampai dengan 609,6 mm.

Pengasahan elektroda tungsten dilakukan membujur dengan arah putaran gerinda. Pengasahan dengan arah ini akan mempermudah aliran arus yang akan digunakan di dalam pengelasan, sebaliknya jika penggerindaan dilakukan melintang dengan arah putaran batu gerinda akan mengakibatkan terhambatnya jalannya arus yang digunakan untuk mengelas. Adapun ukuran penggerindaan elektroda tungsten dapat dilihat pada Gambar dibawah

Screenshot_10

Tips Memilih Elektroda

Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan elektroda untuk pengelasan, yang pertama adalah posisi pengelasan. Tabel di bawah ini menunjukkan daftar rekomendasi umum untuk tipe arus dan posisi pengelasan dari beberapa elektroda. Sebagai suatu acuan, sebuah elektroda seharusnya digunakan dengan diameter lebih besar dari tebal bahan yang dilas. Beberapa operator lebih suka elektroda lebih besar, sebab mereka lebih cepat menjalankan sepanjang sambungan (joint) dengan demikian mempermudah operasi pengelasan, tetapi ini membutuhkan keterampilan.
Posisi dan tipe penyambungan juga merupakan faktor yang menentukan ukuran elektroda. Sebagai contoh , tebal bahan dengan kambuh yang sempit, diameter elektroda yang kecil selalu digunakan untuk mengelas. Ini dilakukan untuk menjamin penetrasi pengelasan vertikal dan di atas kepala, 3/16” adalah diameter elektroda paling besar yang sebenarnya digunakan tanpa menghiraukan tebal pelat. Elektroda lebih besar dibuat terlalu sulit untuk mengontrol deposit metal. Dari sudut ekonomi, selalu praktis menggunakan elektroda yang ukuran paling besar, karena praktis untuk bekerja.
Baja deposit dan persiapan penyambungan juga mempengaruhi pemilihan elektroda. Elektroda untuk pengelasan baja lunak diklasifikasikan sebagai fast-freeze, fill-freeze dan fast fill. Elektroda fast freeze menghasilkan suatu snappy (deep penetrasi arc) dan fast-freeze deposit. Secara umum dinamakan elektroda polarity selain yang dapat digunakan pada arus AC. Elektroda ini sedikit terak dan menghasilkan flat bread. Secara luas digunakan untuk semua jenis posisi pengelasan untuk fabrikasi dan perbaikan. Fill freeze elektroda memilih suatu busur nyala yang moderat dan deposit antara elektroda fast-freeze dan fast-fill. Umumnya elektroda ini dinamakan the straight polarity atau elektroda yang dapat digunakan pada arus AC. Elektroda ini menghasilkan terak yang komplit dan weld bred yang berbeda. Kelompok lain dari elektroda adalah elektroda tipe low hidrogen yang mengandung sedikit hidrogen. Elektroda ini terkenal tahan retak (crack), sedikit atau tidak ada sifat menyerap (deposit) dan kualitas deposit ringan. Pengelasan stainless steel membutuhkan suatu elektroda yang mengandung chromium dan nikel. Semua stainless steel memiliki induksi sangat rendah. Pada elektroda ini menyebabkan pemanasan lebih dan busur nyala tidak pantas (inpofer) apabila arus tinggi digunakan. Pada dasar logam menyebabkan perbedaan temperatur besar antara las dengan diameter dari kerja membengkokkan plat. Suatu aturan dasar dalam pengelasan stainless steel adalah untuk menghindari cairan tinggi dan panas tinggi pada las. Alasan lain untuk menjaga dan menghindari precipitation (pengendapan) karbon yang menyebabkan korosi.
Ada juga elektroda yang dipakai khusus untuk hard facing, pengelasan tembaga dan campuran tembaga, aluminium, besi tuang, mangan, paduan nikel dan baja tuangan nikel. Komposisi dari elektroda ini biasanya didasari dengan logam dasar yang akan dilas.