Standar Pengukuran

 Alat Ukur, artikel
loading...

Yang paling banyak dijumpai dalam pengukuran adalah pengukuran panjang (linear). Bahkan sudutpun bisa diukur dengan kombinasi pengukuran linier. Untuk dapat melakukan pengukuran tersebut diperlukan standar. Dalam pengukuran dikenal ada tiga macam standar yaitu:

1. Standar Garis( Line Standard)
Prinsip pelaksanaan pengukuran dengan standar garis ini adalah berdasar pada jarak yang dibuat antara dua garis paralel, seakan-akan perhitungan ditentukan dari satu garis menuju ke garis yang lainnya. Contoh dari standar garis ini misalnya standar yard dan meter.

standar garis satu yard

Standar garis ini dibagi menjadi empat (4) sub divisi lagi. Hal ini mengingat pentingnya standar master meter dan yard yang tidak bisa digunakan untuk sembarang keperluan. Keempat sub divisi standar garis tersebut adalah: standar primer, standar sekunder, standar tertier, dan standar kerja.

2. Standar Ujung (End Standar)
Prinsip utama dari standar ujung ini adalah pengukuran dari kedua ujung yang datar dan paralel. Contoh alat ukur yang termasuk dalam kategori standar ujung ini antara lain adalah slip gauge, gap gauge, mikro meter anvil, batang ukur (length bar), dan sebagainya. Kesulitan untuk membuat standar ujung ini adalah sulitnya membentuk kedua ujung dengan permukaan yang betul-betul paralel dan juga agak sulit dalam mengeraskan kedua ujungnya sehingga tetap stabil.

Author: 

No Responses

Comments are closed.