sejarah pembuatan baja

 artikel
loading...

Penggunaan baja sebagai bahan teknik sudah lama dilakukan dan upaya meningkatkan kualitas baja itu sendiri sudah dilakukan jauh sebelum perang dunia kedua. Sedemikian tinggi pengetahuan mereka terhadap pengaruh persenyawaan kimia dari berbagai bahan mineral serta pengaruhnya terhadap sifat baja yang hingga sekarang teori tersebut digunakan sebagai dasar pengembangan bahan-bahan teknik.

Benjamin Huntman (1740), tertulis sebagai pembuat jam (clockmaker), melakukan proses pembuatan baja untuk memenuhi kebutuhannya akan bahan baku pegas, antara lain dengan menambah unsur Karbon kedalam besi cair. Kesuksesan proses ini menjadikannya sebagai awal mula dari proses perbaikan sifat mekanik baja dan kemudian dikembangkan dalam memenuhi kebutuhan alat potong atau sebagai baja perkakas. Selanjutnya proses ini dikembangkan dengan menambah berbagai unsur paduan melalui proses induksi (Induction processes) yang dikenal dengan Crucible processes yakni proses sementasi (Cementation processes) yang dilakukan pada besi tuang dimana semua unsur bahan inti maupun bahan paduan dilebur bersama dengan tanah liat didalam sebuah cawan hingga tanah liat tersebut membentuk lemak yang kemudian dimasukan kedalam cetakan. Hasilnya sangat memuaskan dimana dari proses ini menghasilkan baja bermutu tinggi dan hingga kini dikenal sebagai baja “Swiden”. Dengan produksi yang sangat terbatas.

produksibaja1

Sir Henry Bessemer (1856), melakukan proses pemurnian besi mentah (pig Iron) dengan metoda oxidasi yakni meniupkan udara kedalam besi mentah cair yang ditempatkan didalam bejana (Vessel) sebagai Convertor melalui proses ini ternyata berbagai unsur yang terdapat pada besi mentah bergerak keluar. Proses ini mendapat sambutan dari masyarakat industri dimana pada saat itu kebutuhan baja sangat besar terutama dalam pemenuhan kebutuhan transfortasi khususnya sistem perkeretaapian, urgensi kebutuhan baja dan proses pengolahan baja dengan metoda yang relatif sederhana ini menjadi sangat potensial untuk dikembangkan. Bessemer melakukan proses pemurnian ini memilih bahan dari besi kasar yang bermutu tinggi yakni besi kasar rendah phosphor (low phosphorus pig iron). Namun demikian proses Bessemer ini dikembangkan di Inggeris dimana eksplorasi bijih besi dengan kadar phosphor tinggi yang dikenal dengan British Ores dan ternayata unsur phosphor ini tidak dapat dihilangkan dengan metoda bessemer ini.

Sydney Gilchrist Thomas (1878) bersama dengan keponakannya Percy Gilchrist berhasil mengatasi kelebihan Phosphor pada besi kasar yakni dengan menambah batu kapur dalam proses peleburan besi kasar ini yang dikenal dengan Basic linning Sistem dengan menghasilkan baja basa. Proses-proses pemurnian besi mentah inilah yang merupakan awal dari pengembangan industri baja di Britain hingga usai perang dunia kedua.

William Kelly (1856), yakni pada saat yang hampir bersamaan dengan Sir Henry Bessemer di Amerika Serikat dikembangkan pula metoda penggunaan Convertor ini kendati tidak dipatenkan, namun setelah mempelajari sistem Bessemer William Kelly menyatakan telah memperbaharui sistem Bessemer dan mendaftarkan hak patennya di Amerika, akan tetapi mengalami kebangkrutan.

Piere Martin (1867, memperkenalkan penemuannya yang kemudian dikembangkan oleh William Siemen, yakni pemakaian dapur basa disamping untuk pemurnian besi kasar (pig Iron) juga dilakukan pada besi bekas (rongsokan), metoda ini dikenal dengan “open-hearth sistem” dan hingga kini menjadi Industri Baja terbesar di Britain.

Berbagai metoda yang dilakukan dalam proses pengolahan besi kasar kedalam bentuk baja sebagai bahan baku produk pemesinan yang dikembangkan pada saat ini merupakan pengembangan dari proses-proses sebagaimana disebutkan diatas, dimana Industri baja secara terus menerus melakukan pengembangan hingga diperoleh suatu bahan baku yang bermutu tinggi sesuai dengan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.

Author: 

No Responses

Comments are closed.