Proses Spinning

 artikel, Fabrikasi
loading...

Proses Spinning pada dasarnya merupakan proses pembentukan pelat dengan menekan bahan dasar pelat ke dies pembentuk sambil material ditekan denga tool penekan sampai membentuk seperti yang ada pada dies. Suatu metode pembuatan kepala tangki. Kerucut dan bentuk-bentuk lingkaran simetri yang dalam lainya adalah pemutaran. Bahan baku logam diklem keblok pembentuk, kemudian diputar dengan kecepatan yang tinggi. Secara betahap bahan baku ditekankan pada blok baik dengan alat tangan, maupun dengan menggunakan rol berdiameter kecil. Pada pembentukan putar, tebal pelat tak berubah namun diameter mengecil.

Screenshot_187

Proses Spinning untuk pembentukan pelat

Proses putar-geser, lihat gambar diatas merupakan variasi dari pembentukan putar konvensional. Pada proses ini diameter benda jadi sama dengan diameter bahan baku namun tebal pelat akan berkurang sesuai dengan rumus t =t0 sin a. Proses ini dikenal sebagai proses pemutaran daya, putar-alir dan putar hidro (power spinning, flowturning, hidrospinning). Cara ini digunakan untuk membentuk benda seperti rumah motor roket dan hidung pesawat antariksa yang kerucutnya besar serta mempunyai bentuk simetris. Variasi ketiga dari perputaran adalah putaran-tabung. Disini tebal tabung dikurangi dengan cara paerputaran pada mandril. Perkakas putar ditekankan pada bagian dalam atau luar tabung.

Proses spinning adalah proses pembentukan dalam dengan menggunakan putaran tinggi. Pelat lembaran terlebih dahulu dipotong melingkar sesuai dengan bentangan lembaran yang diinginkan. Selanjut pelat dijepit ke blok pembentuk dan ditekan secara bertahap mengikuti bentuk landasan yang diinginkan. Hasil proses spin ini selalu membentuk lengkungan yang simetris.

Author: 

No Responses

Comments are closed.