Proses pemurnian besi kasar

 artikel
loading...

Baja (steel) merupakan logam hasil persenyawaan antara ferrite (Fe) dengan karbon (C) yang memiliki berbagai keunggulan dibanding dengan logam lainnya, antara lain adalah sifatnya yang mudah diperbaiki, oleh karena itu sampai saat ini baja juga merupakan salah satu bahan teknik yang sangat penting. Namun demikian apabila kita perhatikan kembali kandungan unsur karbon yang terdapat pada besi kasar (pig iron) yang besarnya 3 sampai 4 % atau yang secara umum 0,1 % sampai 0,3 % sebagai unsur karbon yang bersenyawa dan 2,7 % adalah karbon bebas ditambah pula dengan berbagai unsur lainnya hingga 10 % yang diperhitungkan berdasarkan berat atom dari masing-masing unsur tersebut, tentu saja hal ini sangat merugikan sifat dari baja itu sendiri terutama pada sifat mekaniknya, sekalipun memiliki angka kekerasan yang tinggi namun sangat rapuh (britle). Oleh karena itu besi mentah secara teknis belum memenuhi syarat sebagai bahan teknik (technical engineering materials). Dengan demikian maka unsur-unsur yang terdapat pada besi kasar (pig iron) harus dipisahkan dan diformulasikan kembali agar diperoleh suatu sifat bahan teknik yang dikehendaki.

Screenshot_150

Perhatikan gambar diatas yang memperlihatkan urutan proses pembentukan bahan baku, produk dapur tinggi yang berbentuk pig iron harus diproses melalui salah satu dari dua metoda pembentukan baja yaitu : convertor dan open-heart furnance dan dari proses ini akan menghasilkan produk yang kita sebut sebagai baja atau steel dalam bentuk tuangan (hasil cetakan) atau ingot. baja-baja ini pun masih belum disebut sebagai bahan baku bahkan untuk memperoleh baja dengan kulitas khusus baja (steel) masih harus diproses ulang pada electric furnance. proses ini menjadi sangat penting dimana bukan saja kadar karbon yang harus dikendalikan melainkan berbagai unsur yang juga telah dimiliki oleh besi kasar (pig iron) dimana unsur-unsur ini pun akan sangat merugikan sifat baja itu sendiri bila tidak dikendalikan, seperti kadar phosphor persenyawaanya akan membentuk phosphida besi yang akan menurunkan nilai impact sehingga baja menjadi sangat rapuh dan sulit dibentuk. Untuk itu kadar phosphor yang terkandung pada baja dipersyaratkan maximum 0,05 %.

Author: 

No Responses

Comments are closed.