Perbandingan gaya pada pengungkit hidrolik

 artikel
loading...

Prinsip inilah yang dipergunakan pada alat pengangkat hidrolik. Dengan membuat perbandingan diameter yang berbeda akan mempengaruhi gaya penekan dan gaya angkat yang didapatnya. Perhatikan Gambar berikut, bila diameter piston penekan dibuat lebih kecil dari piston penerima beban/pengangkat beban akan memberikan gaya tekan yang ringan tetapi gaya tekan itu akan diteruskan menjadi gaya dorong ke atas yang besar.

Perbandingan gaya pada pengungkit hidrolik

Perbandingan gaya pada pengungkit hidrolik

Hidrolik dapat dinyatakan sebagai alat yang memindahkan tenaga dengan mendorong sejumlah cairan tertentu. Komponen pembangkit fluida bertekanan disebut pompa, dan komponen pengubah tekanan fluida (atau juga sering disebut energi hidrolik, dalam hal ini misal : oli bertekanan) menjadi gerak mekanik disebut dengan elemen kerja. Prinsipnya elemen kerja akan menghasilkan gerak mekanis. Gerakan mekanis lurus (linear) dihasilkan dari elemen kerja berupa silinder hidrolik, dan gerakan mekanis putar (rotary) dihasilkan oleh elemen kerja berupa motor hidrolik.

Sebagai penggerak pompa hidrolik dapat digunakan motor listrik atau motor penggerak mula. Setelah oli hidrolik dipompa pada tekanan tertentu, kemudian disalurkan ke katup kontrol arah yang bertugas mengatur kemana cairan hidrolik itu dialirkan. Diagram alir sistem hidrolik dapat dilihat pada gambar berikut. Urutan aliran dimulai dari pembangkit berupa motor listrik atau motor bakar yang menggerakkan pompa oli, pompa oli meningkatkan tekanan oli yang ditampung pada reservoir. Melalui katup kontrol hidrolik, oli bertekanan dialirkan ke pemakai berupa elemen kerja silinder/motor hidrolik yang akan mengubah energi hidrolik itu menjadi energi gerak/mekanis. Dengan demikian urutan energinya dari motor listrik/bakar ke silinder hidrolik berturut-turut : energi listrik/mekanis – energi hidrolik – energi hidrolik – energi mekanis.

Diagram aliran sistem hidrolik

Author: 

No Responses

Comments are closed.