Pengaruh polaritas terhadap proses pengelasan TIG

 artikel
loading...

Dalam polaritas lurus elektron bergerak dari elektroda dan menumbuk logam induk dengan kecepatan yang tinggi sehingga dapat terjadi penetrasi yang dalam. Karena pada elektroda tidak terjadi tumbukan maka secara relatif suhu elektroda tidak terlalu tinggi, karena itu dengan polaritas ini dapat digunakan arus yang besar. Sebaliknya dalam polaritas balik elektroda menjadi panas sekali, sehingga arus listrik yang dapat dialirkan menjadi rendah. Untuk ukuran elektoda yang sama dalam polaritas balik kira-kira hanya 1/10 arus polaritas lurus yang dapat dialirkan.

las TIG

Bila arus terlalu besar maka ujung elektroda akan turut mencair dan merubah komposisi logam cair yang dihasilkan dengan polaritas balik penetrasi ke dalam logam induk menjadi dangkal dan lebar. Di samping itu terjadi proses inosasi pada gas argon yang menyelubunginya dan terbentuk ion-ion Ar positif, yang menumbuk logam dasar dan dapat melepaskan lapisan oksida yang ada dipermukaannya. Karena sifatnya yang dapat membersikan maka peristiwa ini dinamakan pembersihan.

Tabel  Penggunaan Mesin las TIG untuk beberapa logam

Tabel Penggunaan Mesin las TIG untuk beberapa logam

Berdasarkan keterangan diatas, maka biasanya arus searah dengan polaritas lurus dipakai untuk pengelasan dipakai untuk pengelasan baja, sedangkan untuk aluminium karena permukaannya selalu dilapisi dengan oksida yang mempunyai titik cair yang tinggi, maka sebaiknya memakai arus bolak balik biasa yang ditambah dengan arus bolak balik frekuensi tinggi. Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa las TIG dapat dilakukan pengelasan dengan tangan dan pengelasan otomatis.

Author: 

No Responses

Comments are closed.