Konversi, ketelitian, standar alat ukur

 artikel
loading...
Dalam beberapa persoalan, kadang-kadang kita perlu melakukan konversi satuan dari satu sistem satuan ke sistem satuan yang lain, terutama ke sistem satuan SI. Konversi satuan ini mungkin kita lakukan jika kita mengetahui hubungan antara kedua satuan itu. Sebagai contoh, seandainya kita mengetahui bahwa panjang lapangan sepakbola adalah 100 yard, sementara kita mengetahui bahwa 1 yard sama dengan 3 kaki, maka kita katakan bahwa panjang lapangan sama dengan 300 kaki. Dalam konversi satuan kita bisa melakukan pencoretan satuan yang sama untuk pembilang dan penyebut. Biasanya kita diminta untuk mengubah satu satuan ke sistem SI. Dalam soal misalnya data-data yang ada diberikan dalam satuan non-SI, tetapi jawaban yang diminta harus dinyatakan dalam sistem satuan SI. Untuk melakukan hal ini, kita bisa langsung melakukan konversi dengan bantuan tabel konversi yang biasa terdapat dalam lampiran buku. Ketelitian dari suatu hasil pengukuran sudah menjadi tuntutan ilmu pengetahuan dewasa ini. Namun demikian, dapat dikatakan bahwa tidak ada satupun pengukuran yang benar-benar akurat, pasti ada suatu ketidakpastian dalam hasil pengukuran tersebut. Ketidakpastian dalam hasil pengukuran ini muncul dari berbagai sumber, misalnya dari batas ketelitian masing-masing alat dan kemampuan kita dalam membaca hasil yang ditunjukkan oleh alat ukur yang kita pakai. Alat ukur yang kita pakai menentukan hasil pengukuran yang kita dapatkan. Sebagai contoh, lakukan pengukuran diameter dari bagian bawah kaleng minuman ringan dengan sebuah meteran gulung (mitlin) yang sering digunakan penjahit
Hasil yang anda lakukan hanya mempunyai ketelitian sampai 0,1 cm atau 1 mm, sesuai dengan skala terkecil yang terdapat dalam mitlin, walaupun anda bisa menyatakan bahwa anda memperkirakan ketelitian sampai separo skala terkecil, yaitu 0,5 mm. Alasannya adalah bahwa amat sulit bagi orang yang melakukan pengukuran untuk memperkirakan skala-skala yang lebih kecil diantara dua garis skala terkecil. Skala yang terdapat pada mitlin sendiri boleh jadi tidak seakurat angka-angka yang tertera, karena belum tentu mitlin dibuat dengan keakuratan yang sangat tinggi di pabrik. Karena toh untuk pakaian yang diukur dengan mitlin, selisih pengukuran 1 mm tidak terlalu bermasalah bagi pengguna pakaian yang dijahit.

Author: 

No Responses

Comments are closed.