Category Archives: Alat Ukur

Standar Pengukuran

Yang paling banyak dijumpai dalam pengukuran adalah pengukuran panjang (linear). Bahkan sudutpun bisa diukur dengan kombinasi pengukuran linier. Untuk dapat melakukan pengukuran tersebut diperlukan standar. Dalam pengukuran dikenal ada tiga macam standar yaitu:

1. Standar Garis( Line Standard)
Prinsip pelaksanaan pengukuran dengan standar garis ini adalah berdasar pada jarak yang dibuat antara dua garis paralel, seakan-akan perhitungan ditentukan dari satu garis menuju ke garis yang lainnya. Contoh dari standar garis ini misalnya standar yard dan meter.

standar garis satu yard

Standar garis ini dibagi menjadi empat (4) sub divisi lagi. Hal ini mengingat pentingnya standar master meter dan yard yang tidak bisa digunakan untuk sembarang keperluan. Keempat sub divisi standar garis tersebut adalah: standar primer, standar sekunder, standar tertier, dan standar kerja.

2. Standar Ujung (End Standar)
Prinsip utama dari standar ujung ini adalah pengukuran dari kedua ujung yang datar dan paralel. Contoh alat ukur yang termasuk dalam kategori standar ujung ini antara lain adalah slip gauge, gap gauge, mikro meter anvil, batang ukur (length bar), dan sebagainya. Kesulitan untuk membuat standar ujung ini adalah sulitnya membentuk kedua ujung dengan permukaan yang betul-betul paralel dan juga agak sulit dalam mengeraskan kedua ujungnya sehingga tetap stabil.

Istilah Penting Dalam Pengukuran

Kita ambil satu contoh dari pembuatan suatu produk yang dalam pembuatannya juga dilakukan proses pengukuran yang sangat sederhana, misalnya pembuatan kursi dari bahan kayu. Bahan dipotongpotong sesuai dengan ukuran yang dikehendaki lalu diukur dengan meteran biasa. Kehalusan hanya dirasakan dengan rabaan tangan. Kesikuan hanya ditentukan dengan penyiku biasa. Kemudian potongan-potongan tadi dirakit menjadi sebuah kursi. Dalam perakitan ternyata ada beberapa potongan yang perakitannya harus di pukul atau dipaksa, ada juga yang terlalu longgar dan ada juga yang betul-betul pas. Kesikuan dari perakitan antara potongan satu dengan potongan yang lain ternyata ada yang betul-betul siku (sudut kesikuan 900 ), ada yang lebih kecil dari pada 900 dan ada pula yang lebih besar daripada 900

Dengan bantuan pasak-pasak penguat akhirnya kursi tersebut pun bisa digunakan. Ini hanya pembuatan sebuah kursi yang walaupun tidak terlalu tergantung pada kelonggaran maupun kesesakan dari pasangan dua komponen dan juga tidak terlalu tergantung pada kesikuan pasangan dua komponen
namun, masih tetap dapat dihasilkan sebuah kursi yang bisa dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini disebabkan bahan yang digunakan hanya dari kayu dan penggunaannya pun tidak dituntut ukuran yang presisi. Sekarang, bagaimana kalau bahan yang digunakan untuk membuat produk itu akan digunakan dalam permesinan serta proses pembuatannya juga harus dengan mesin? Kalau dalam proses pembuatannya tidak memperhatikan masalah kelonggaran dan kesesakan serta kehalusan komponen, maka dapat dipastikan bahwa hasil atau produk yang dibuat kurang presisi. Disamping itu proses
perakitannya juga mengalami kesulitan dan produk yang dibuat tidak bisa bertahan lama apabila digunakan atau bahkan tidak bisa digunakan sama sekali. Ini berarti efektifitas dan efisiensi dari suatu produksi tidak terpenuhi. Untuk dapat menghasilkan produk yang presisi maka harus mematuhi ketentuan-ketentuan yang berlaku yang biasanya kebanyakan ketentuan tersebut dicantumkan dalam gambar teknik. Disamping itu juga harus memperhatikan pula prinsip-prinsip yang ada dalam masalah pengukuran. Ada beberapa istilah yang sering terkait dalam masalah pengukuran antara lain yaitu:

1. Ketelitian (Accuracy)
Kata teliti dalam dunia keteknikan mempunyai dua arti. Pertama, teliti yang dikaitkan dengan apakah hasil suatu pengukuran persis atau mendekati sama dengan ukuran yang sudah ditentukan. Misalnya, pada tangkai bor biasanya dicantumkan ukuran diameter bor tersebut. Lalu kita ingin mengecek ukuran tersebut dengan menggunakan mikrometer. Setelah diukur ternyata diperoleh hasil yang sama persis dengan ukuran yang ada pada tangkai bor tersebut. Keadaan seperti ini dinamakan dengan istilah teliti. Kedua, teliti yang dikaitkan dengan proses pengukuran itu sendiri. Misalnya, seseorang mencoba mengecek ukuran diameter bor yang besarnya tertera pada tangkai bor tersebut. Alat yang yang digunakan adalah mistar baja. Setelah diletakkannya pada ujung tangkai bor tersebut kemudian dibaca skalanya, ternyata hasil pembacaan menunjukan bahwa diameter bor tersebut lebih besar tiga skala dari pada mistar baja. Lalu orang yang mengukur tadi berkesimpulan bahwa ukuran yang tercantum pada tangkai bor tersebut adalah salah.

2. Ketepatan (Precision)
Untuk memberikan gambaran mengenai kata ketepatan ini dapat diambil contoh yang sangat sederhana berikut ini. Misalnya, seseorang menembak satu sasaran seratus kali dengan pistol dan cara menembak yang identik, ternyata dari seratus kali tembakan tersebut sembilan puluh lima kali diantaranya mengenai sasaran. Dari contoh ini dapat dikatakan bahwa orang tersebut memiliki ketepatan yang tinggi dalam menembak. Demikian pula halnya dengan proses pengukuran. Apabila seseorang melakukan pengukuran terhadap suatu obyek dengan cara berulangulang dan diperoleh hasil yang hampir sama dari masing-masing pengukuran bila dibandingkan harga rata-rata pengukuran yang berulang-ulang tersebut, maka dikatakan proses pengukuran itu mempunyai ketepatan yang tinggi.

3. Ukuran Dasar (Basic Size)
Ukuran dasar merupakan dimensi atau ukuran nominal dari suatu obyek ukur yang secara teoritis dianggap tidak mempunyai harga batas ataupun toleransi. Walaupun harga sebenarnya dari suatu obyek ukur tidak pernah diketahui, namun secara teoritis ukuran dasar tersebut diatas dianggap sebagai ukuran yang paling tepat. Dalam gambar teknik akan nampak jelas dimana letak dari ukuran dasar tersebut yang biasanya dinyatakan dalam bentuk bilangan bulat. Dan kebanyakan pula ukuran dasar ini dipakai untuk mengkomunikasikan benda-benda yang berbentuk silindris melalui gambar teknik. Jadi ada istilah poros (shaft) dan istilah lubang (hole). Akan tetapi, tidak semua benda akan berbentuk poros dan lubang. Kalau demikian apakah penggunaaan istilah ukuran dasar ini bisa juga diterapkan pada bidang-bidang datar? Untuk ini dapat diganti istilah poros dan lubang dengan istilah-istilah ruangan padat dan ruangan kosong yang berarti ada pembatasan dari dua bidang singgung, misalnya tebal dari pasak dan lebar dari alur.

4. Toleransi ( Tolerance)
Toleransi memberi arti yang sangat penting sekali dalam dunia industri. Dalam proses pembuatan suatu produk banyak faktor yang terkait didalamnya, misalnya faktor alat dan operator. Oleh karena itu ukuran yang diperoleh tentu akan bervariasi. Variasi ukuran yang terjadi ini di satu pihak memang disengaja untuk dibuat, sedang dipihak lain adanya banyak faktor yang mempengaruhi proses pembuatannya. Dalam hal variasi ukuran yang sengaja dibuat ini sebetulnya ada tujuan-tujuan tertentu yang salah satunya adalah untuk memperoleh suatu produk yang berfungsi sesuai dengan yang direncanakan. Sudah tentu variasi-variasi ukuran ini ada batasnya dan batas-batas ini memang diperhatikan betul menurut keperluan. Batas-batas ukuran yang direncanakan tersebut menunjukkan variasi ukuran yang terletak diatas dan dibawah ukuran dasar (basic size). Dengan adanya variasi hargaharga
batas ini maka komponen-komponen yang dibuat dapat dipasangkan satu sama lain sehingga fungsi dari satuan unit komponen tersebut terpenuhi.

5. Harga batas (Limits)
Harga batas adalah ukuran atau dimensi maksimum dan minimum yang diizinkan dari suatu komponen, di atas dan di bawah ukuran besar (basic size). Pada pembahasan mengenai statistik dalam metrologi harga batas ini akan dibagi menjadi dua yaitu harga batas atas dan harga batas bawah.

6. Kelonggaran (Clearance)
Kelonggaran merupakan perbedaan ukuran antara pasangan suatu komponen dengan komponen lain di mana ukuran terbesar dari salah satu komponen adalah lebih kecil dari pada ukuran terkecil dari komponen yang lain. Contoh yang paling jelas misalnya pasangan antara poros dan lubang. Kelonggaran akan terjadi pada pasangan poros dan lubang tersebut apabila dimensi terluar dari poros lebih kecil dari pada dimensi terdalam dari lubang. Pembahasan kelonggaran ini akan disinggung lagi dalam pembahasan masalah suaian.

Panel Basic Service Unit (BSU) – Heat Transfer Equipment

Panel Basic Service Unit (BSU)

Keterangan:

A.  Tombol Power On / Off

B. Tombol operasi secara “Manual” atau “Remote”

C. Tombol pengaturan Voltase heater (secara operasi “Manual”)

D. Display pembacaan nilai parameter (Voltase, Arus, dsb) yang terkait dengan

pengaturan tombol E (untuk operasi secara “Manual”)

E.   Tombol pengatur pembacaan nilai parameter (Voltase & Arus heater, dsb untuk

operasi “Manual”))

F.   Interface I/O Port untuk operasi & pembacaan data secara “Remote”

G. Tombol Selector Switch untuk pembacaan suhu tiap-tiap titik termokopel (untuk

operasi “Manual”)

H.        Interface untuk koneksi dengan Chart Recorder (tidak digunakan)

I.    Port untuk pengukuran suhu-suhu termokopel (tidak digunakan)

J.    Display untuk melihat data suhu pengukuran termokopel yang terkait dengan selector

switch (G) untuk operasi secara “Manual”

K.        Port untuk pengukuran suhu-suhu termokopel (digunakan)

L.   Port untuk pengukuran laju aliran air pendingin (tidak digunakan, karena unit tidak

dilengkapi dengan sensor alat ukur debit air pendingin)

M, N, O, P port instumentasi yang berkaitan dengan tombol E (tidak digunakan)

Sifat-sifat penting dari Baja Paduan

Penambahan unsur-unsur paduan akan dapat mempertinggi kemampuan pengerasan, kemampuan regang, stabilitas dalam kerja, dan daya tahan terhadap korosi dan panas. Unsur-unsur paduan akan dapat memperlambat transformasi melalui batas kritis selama pemberian panas, oleh karena itu baja paduan bisa didinginkan secara lebih lambat dibandingkan baja karbon biasa. Baja tersebut bisa didinginkan dengan oli atau dalam beberapa baja dengan semprotan udara. Peningkatan kemampuan regang pada baja paduan adalah yang paling penting. Walaupun baja karbon yang kekuatannya sama bisa dibuat sekuat baja paduan, baja karbon tidak akan memiliki kemampuan regang yang sama dan tidak memberikan servis yang sama dengan baja paduan yang kekuatannya sama.

Baja Paduan

Sifat-sifat penting dari baja paduan.

  • Kemampuan dikeraskan. Keberadaan satu atau lebih elemen-elemen paduan dapat mempertinggi kemampuan baja untuk bisa lebih mudah dikeraskan dan dengan ketebalan / kedalaman yang lebih tinggi / dalam.
  • Stabilitas pada pengerasan. Untuk tujuan tertentu seperti stempel gerakan pada pengerasan dapat dikurangi hingga sekecil mungkin. Baja stempel paduan tertentu memiliki sifat stabil pada proses pengerasan dalam tingkat yang tinggi.
  • Daya tahan terhadap aus. Kekerasan akan mempertinggi daya tahan terhadap aus. Apabila khrom dan tungsten yang dipadukan ke baja, maka daya tahan baja terhadap aus akan bertambah.
  • Kekuatan. Sifat ini secara umum berhubungan dengan baja karbon. Namun demikian , untuk aplikasi tertentu pada alat kerja seperti misalnya stempel uang logam, baja yang digunakan harus tahan terhadap hentakan/pukulan. Lebih jauh lagi, semua alat pemotong harus cukup kuat untuk dipakai memotong. Tingkat kekuatan yang diperlukan dicapai dengan proses tempa. Alat-alat dari baja paduan dan baja stempel yang bisa dikeraskan dan ditempa biasanya lebih kuat dari pada baja karbon biasa.
  •  Ukuran grain. Grain adalah hal yang penting . Baja perkakas yang ideal dihaluskan dengan baik. Pemanasan yang terlalu tinggi akan mengasarkan struktur baja dan ukuran grain akan semakin besar. Hal ini akan mengurangi nilai kekerasan dan oleh karena itu harus selalu dijaga agar tidak terjadi overheating. Vanadium digunakan untuk menghambat pertumbuhan grain.
  • Daya tahan terhadap penghalusan pada penempaan. Sifat yang penting ini diperlukan pada baja perkakas berkecepatan tinggi dan baja stempel untuk pekerjaan panas. Tungsten dan molybdenum akan memberikan sifat ini pada baja jenis ini.
  • Daya tahan terhadap korosi. Baja yang mengandung khrom lebih dari 11,5 % adalah tahan karat yang disebabkan oleh selaput kenyal oksida khrom yang ada dipermukaan baja. Jika selaputnya putus (misalnya akibat dari penghalusan) selaput tersebut akan terbentuk kembali. Bila khrom digabungkan dengan nikel, hasilnya akan membentuk baja yang sangat tahan terhadap korosi dan pengaruh panas.

Mistar baja

Mistar baja adalah alat ukur dasar pada bengkel kerja mesin. Alat ukur ini dapat dikatakan alat ukur yang kurang presisi, karena ia hanya melakukan pengukuran paling kecil sebesar 0,5 mm tidak dapat dilayani oleh mistar baja. Dengan demikian alat ukur ini tidak dapat digunakan untuk melakukan pengukuran sampai seperseratus milimeter (0,01 mm). Jenis mistar baja yang dipakai pada bengkel kerja mesin mempunyai ukuran yang berbeda-beda, tetapi pada umumnya panjang mistar baja adalah 150 mm sampai 300 mm, dengan skala ukur terdiri dari satuan setengah milimeter dan satuan satu milimeter.

mistar baja

Dalam bengkel kerja mesin mistar baja ada dua sistem, yaitu sistem metrik dan sistem imperial. Pada sistem imperial untuk satuannya dinyatakan dengan inchi, sedangkan pada sistem metrik satuan dinyatakan dengan milimeter

Mistar baja sistem imperial mempunyai ketelitian dari 1/8 inchi,  1/16 inchi, 1/32 inchi dan 1/64 inchi. Dalam bengkel kerja bangku  dan kerja mesin biasanya hanya terdapat sampai ketelitian 1/32  inchi.

Struktur Untuk Mesin Potong

Ada mesin dimana benda kerjanya tidak bergerak namun  perkakasnya bergerak seperti mesin ketam, kempa gurdi (drill press),  mesin fris (milling machine) dan gerinda. Ada juga mesin dimana  benda kerjanya bergerak namun perkakasnya diam seperti mesin  mesin serut, bubut (lathe), dan fris pengebor (boring mills).  Pelajarilah gambar dibawah ini yaitu proses-proses yang biasa  dilakukan pada komponen mesin

1

Ada mesin dimana benda kerjanya tidak bergerak namun  perkakasnya bergerak seperti mesin ketam, kempa gurdi (drill press),  mesin fris (milling machine) dan gerinda. Ada juga mesin dimana  benda kerjanya bergerak namun perkakasnya diam seperti mesin  mesin serut, bubut (lathe), dan fris pengebor (boring mills).  Pelajarilah gambar dibawah ini yaitu proses-proses yang biasa  dilakukan pada komponen mesin kedua mesin ini dipengaruhi oleh ukuran benda kerja dimana benda  kerja kecil lebih cocok dikerjakan dengan mesin ketam

Pada mesin pemotong fris, perkakas yang berputar digunakan hanya  pada perkakas pengebor. Mesin fris banyak digunakan untuk  memotong lubang lingkaran, membuat jalur pasak, membuat celah,  menggergaji, memfris slab dan permukaan, memotong roda gigi dan  untuk membentuk benda yang bentuknya tidak umum.

Langkah pengukuran dengan vernier high gauge

Guna menghasilkan hasil pengukuran yang presisi, maka sebelum melakukan pengukuran terlebih dahulu harus dilakukan beberapa kegiatan. Langkah pertama tentunya mengkalibrasi alat ukur itu sendiri. Setelah alat ukur tersebut benar-benar presisi, maka baru langkah pengukuran dimulai.

Screenshot_109

Langkah pengukuran

Langkah pengukuran dengan menggunakan peralatan ini adalah sebagai berikut:

  • Bersihkan meja perata
  • Bersihkan benda kerja yang akan diukur
  • Bersihkan alat ukur dengan menggunakan kain bersih dan kering
  • Kendorkan baut pengikat untuk dapat menggerakkan sensor ukur
  • Naikkan atau turunkan sensor ukur mendekati benda kerja yang akan diukur
  • Tempatkan sensor ukur pada bagian sisi kanan benda kerja kemudian singgungkan sensor ukur pada benda kerja, yakinkan dengan menggunakan baut pengatur.
  • Gerakkan sensor dari kanan pada benda kerja atau sebaliknya dan mur agar sensor menyinggung benda kerja secara baik (gunakan baut pengatur). Lakukan secara berulang-ulang agar dapat diyakini pengukuran telah benar.
  • Setelah benar-benar diyakini penyinggungan sensor dengan benda kerja sama, baru kuncikan baut pengikat.
  • Lepaskan benda kerja dan lakukan pembacaan ukuran yang ditunjukkan.

vernier high gauge

Alat ukur ketinggian adalah alat ukur presisi seperti alat ukur vernier. Alat ukur ini merupakan alat ukur multifungsi atau banyak fungsi, karenanya alat ini hampir selalu ada di setiap bengkel mesin. Sebagian alat ukur ketinggian, alat ini dapat menghasilkan pengukuran yang presisi. Langkah pengukuran benda kerja adalah benda kerja yang akan diukur dan alat ukurnya ditempatkan pada suatu bidang datar (meja perata). Alat ukur ketinggian tersedia dalam beberapa ukuran dari 300 mm sampai 1000 mm atau dari 12 inchi sampai 72 inchi dengan ketelitian 0,02 atau 0,001 inchi.

Screenshot_108

Alat ukur ketinggian (vernier height gauge)

Pada dasarnya alat ukur ini sama dengan vernier caliper, sehingga cara pembacaan ukurannya sama dengan pembacaan ukuran pada vernier caliper. Yang membedakan alat ini dengan vernier caliper adalah gerakan sensor ukurannya, di mana pada ukuran alat ukur ini gerakan sensor ukurannya adalah naik turun atau arah vertikal, sedangkan pada vernier caliper gerakan sensornya adalah arah horizontal

Alat ukur ini di samping digunakan untuk melakukan pengukuran,  juga dapat digunakan sebagai alat penanda yang presisi pada pekerjaan melukis dan menandai. Untuk keperluan tersebut, maka dipasangkan penggaris pada bagian sensor ukurnya. Pada bagian pemeriksaan kualitas atau quality control alat ini sangat banyak digunakan sebagai alat pemeriksaan kehalusan permukaan benda kerja, dengan cara memasangkan dial indikator pada sensor ukurnya. Dikarenakan banyaknya kegunaan alat ini, maka hampir semua bengkel kerja mesin mempunyai peralatan ini. Perlu diingat bahwa karena alat ini sangat presisi, maka cara memakai dan menyimpan alat ini harus benar-benar diperhatikan.

Siku-siku kombinasi

Siku-siku kombinasi ini sangat luas penggunaannya, karena siku-siku ini dapat juga digunakan untuk melakukan pengukuran besaran sudut, memeriksa kelurusan dan kesikuan benda kerja. seluruh siku-siku terbuat dari dua bagian, yaitu dari blok baja dan bilah baja. Pada siku-siku kombinasi ini blok bajanya berbeda dengan siku-siku yang lain, karena pada blok bajanya terdapat alat pemeriksa kedataran permukaan, yang sering disebut dengan spirit level. Juga pada blok bajanya dapat digunakan untuk mengukur sudut 45 derajat, karena ia membentuk sudut 45 derajat dengan bilah bajanya.

Screenshot_125
Di samping itu peralatan ini dapat digunakan untuk mencari titik senter suatu benda kerja, karena alat ini dilengkapi dengan alat pencari titik senter. Dengan sikusiku kombinasi ini kita juga dapat melakukan pengukuran besaran-besaran sudut yang diinginkan, karena ia dilengkapi dengan protractor. Bilah baja pada alat ini dapat ditukar-tukar sesuai dengan kebutuhan pengukuran dan kebutuhan menggambar/melukis. Bahan untuk membuat siku-siku kombinasi ialah besi tuang untuk bilah, protractor dan pencari titik pusat, sedangkan bilah bajanya terbuat dari baja perkakas. Untuk mengenal pemakaian dari siku-siku kombinasi ini dapat dilihat pada gambar-gambar di bawah ini.

Screenshot_126

Pemakaian siku-siku kombinasi

Cara melakukan pengukuran dengan mal radius

Pegang mal radius dan benda kerja, di mana kedudukanmal radius dengan benda kerja membentuk sudut 90º, terutama bagian benda kerja yang akan di ukur. Pada saat melakukan pengukuran hendaknya pemeriksaan menghadap tempat yang ada cahayanya, seperti pada daerah yang menghadap jendela. Untuk meyakinkan bahwa ukuran dari radius benar adalah antara mal radius dan benda kerja tidak ada cahaya yang masuk. Gerakkan mal radius pada seluruh bagian benda kerja guna meyakinkan ukuran radius yang dibuat telah tepat ukurannya.

Pada gambar di bawah ini diperlihatkan bentuk ukuran radius yang ukurannya lebih kecil dari mal radius.

Screenshot_122

Mal radius ukurannya terlalu besar

Kemudian gambar berikut ditunjukkan radius yang ukurannya lebih besar dari mal radius

Screenshot_123

Mal radius ukurannya terlalu kecil

Setelah melakukan pengukuran dengan mal radius, maka bersihkan mal radius (bilah-bilah ukurnya) dan kemudian simpan bilah-bilah tersebut pada tempat penyimpanan

Perawatan
Mal radius adalah alat ukur yang mudah dalam perawatannya. Tetapi ia harus dibersihkan sebelum disimpan dan diberi lapisan pelindung karat pada seluruh bilah-bilah ukurnya. Penyimpanan sebaiknya di tempat yang tidak basah dan bebas dari debu.