Cara Memperoleh Nyala Karburasi

 artikel, Fabrikasi
loading...

Nyala karburasi diperoleh dengan membakar campuran gas yang mengandung asetilen berlebihan. Pada nyala ini kelebihan asetilen yang terkandung dan keluar melalui brander akan dibakar oleh oksigen yang berada pada udara bebas. Reaksi yang terjadi adalah:

2 C2H2 + 5 O2 —— 4 CO2 + 2 H2O + Panas

Asetilen yang berlebihan dari inti nyala akan membentuk sayap asetilen yang panjang sayapnya tergantung jumlah kelebihan asetilen. Kalau panjang sayap dua kali nyala inti berarti perbandingan pembakaran gas adalah 2 asetilen dengan 1 oksigen (gas dimaksud yang dikeluarkan dari dalam tabung). Tanda-tanda yang dapat dikenal pada nyala ini yaitu dengan adanya tiga tingkat nyala di ujung brander. Nyala luar biasanya lebih panjang dari nyala netral dan berwarna lebih terang.

nyala karburasi oaw

Cara Memperoleh Nyala Karburasi
Sebagaimana nyala oksidasi, pada nyala karburasi juga pertama sekali yang harus diperoleh adalah nyala netral. Selanjutnya kurangi volume pengeluaran oksigen, maka akan didapati nyala karburasi dengan tanda-tanda seperti yang telah diterangkan di atas.

Penggunaan Nyala Karburasi
Asetilen yang berlebihan sangat banyak mengandung karbon dan inilah yang menyebabkan nyala karburasi kaya akan unsur karbon. Oleh karena itu nyala ini sering digunakan untuk proses pengerasan permukaan logam. Di samping itu dalam las brazing, karena bahan tambah yang digunakan memiliki titik cair dan kekerasan yang lebih rendah dari logam dasar, maka untuk menambah kekerasan dan kekuatan lasan nyala ini sangat cocok digunakan. Nyala karburasi kurang baik digunakan untuk proses pengelasan cair karena dapat mempengaruhi sifat utama dan sifat fisis logam. Penyusupan kelebihan asetilen ke dalam cairan logam las, akan menambah kadar karbon ke dalam logam dan ini dapat membuat hasil lasan keras dan rapuh.

Author: 

No Responses

Comments are closed.