Besaran pokok dan turunan

 artikel
loading...
Besaran pokok 
Besaran pokok adalah besaran yang satuannya telah didefinisikan terlebih dulu.Tujuh besaran pokok dalam sistem satuan SI adalah : 
Panjang (meter) 
Massa (kilogram) 
Waktu (sekon) 
Kuat arus listrik (ampere) 
Suhu (kelvin) 
Intensitas cahaya (candela) 
Jumlah zat (mol) 
Satuan-satuan seperti meter, kilogram, dan sekon tersebut sudah didefinisikan terlebih dahulu. Bagaimanakah definisi satuan-satuan dari besaran pokok tersebut? Pada penjelasan berikut akan dipaparkan definisi dari tiga besaran pokok yaitu panjang, massa, dan waktu, sementara satuan besaran-besaran lain akan kita bahas ketika kita membahas pokok bahasan yang bersangkutan dengan besaran pokok tersebut.
Panjang 
Standar satuan untuk panjang dalam SI adalah meter. Sistem satuan yang didasarkan pada meter sebagai standar pengukuran dinamakan sistem metrik. Pada awalnya, meter didefinisikan sebagai sepersepuluh juta jarak antara katulistiwa dan kutub utara bumi diukur melalui meridian yang melewati kota Paris. Sebagai meter standar, dibuatlah sebuah batang logam platinum-iridium yang kedua ujungnya terdapat masing-masing goresan, dimana jarak antara kedua goresan tersebut sama dengan 1 meter. Pada tahun 1960, meter standar didefinisikan ulang sebagai 1.650.763,73 kali panjang gelombang dalam ruang hampa dari garis spektrum warna jingga-merah atom krypton-86. Pendefinisian ulang ini dilakukan untuk meningkatkan kemudahan meter standar untuk dibuat tiruannya, disamping untuk menambah keakuratannya. Namun demikian, definisi ulang inipun tidak bertahan lama, hanya sekitar 23 tahun. Pada tahun 1983, satu meter didefinisikan sebagai jarak yang ditempuh oleh cahaya dalam vakum selama 1/299.792.458 sekon. Dengan definisi terakhir ini, lengkaplah meter sebagai satuan standar memenuhi syarat-syarat satuan standar yang disebutkan di depan.
Massa 

Massa sebuah benda merupakan banyaknya zat yang terkandung di dalam sebuah benda tersebut. Satuan massa di dalam sistem satuan SI adalah kilogram. Sebagai standar untuk kilogram ini, dibuatlah kilogram standar, yaitu sebuah silinder logam yang terbuat dari platina-iridium, yang sekarang ini disimpan di Sevres, dekat kota Paris. Pada awalnya satu kilogram sama dengan massa dari 1000 cm³ air murni pada suhu dimana kerapatannya maksimum, yaitu 4º C. Namun kesalahan terjadi, karena ternyata satu kilogram yang tepat adalah 1000,028 cm³ air. Dalam percakapan sehari-hari, kita sering mencampur adukkan pengertian massa dengan berat, padahal keduanya berbeda. Berat adalah besarnya gaya yang dialami benda akibat gaya tarik bumi pada benda tersebut. Untuk keperluan sehari-hari, pencampuradukan pengertian tersebut tidak menjadi masalah, namun dalam fisika atau ilmu pengetahuan eksak, definisi massa dan berat harus benar-benar dibedakan. Massa dan berat memiliki satuan yang berbeda, massa memiliki satuan kilogram, sedangkan berat memiliki satuan Newton. Yang menjadi perbedaan utama antara massa dan berat adalah bahwa massa tak tergantung pada tempat dimana benda berada, sementara berat tergantung dimana benda berada. Jadi berat berubah-ubah sesuai dengan tempatnya. 
Waktu 
Satuan standar untuk waktu adalah sekon, yang awalnya didefinisikan sebagai 1/86.400 hari matahari. Namun ketika ilmuwan mendapatkan bahwa hari matahari berkurang sekitar 0,001 sekon setiap satu abad, maka sekon didefinisikan ulang sebagai 1/86.400 hari matahari di tahun 1900. Pada tahun 1967, sekon didefinisikan kembali sebagai selang waktu dari 9.192.631.770 osilasi dari radiasi yang dihasilkan oleh transisi dalam atom cesium-133. Alat ukur waktu yang menggunakan atom cesium adalah jam atom cesium, yang memiliki ketelitian yang sangat tinggi, yaitu selama 3000 tahun hanya memiliki kesalahan 1 sekon.
Besaran turunan. 
Sebagian besar besaran yang kita gunakan dalam fisika dan ilmu-ilmu terapannya (termasuk mekanika fluida dan kemudian hidrolik, lalu alat berat) mempunyai satuan-satuan yang merupakan kombinasi dari satuan-satuan besaran pokok. Besaran-besaran yang demikian, yang satuannya ditentukan berdasarkan satuan-satuan besaran pokok, disebut besaran turunan. Contoh dari besaran turunan ini adalah luas suatu daerah persegi. Luas sama dengan panjang kali lebar, dimana panjang dan lebar keduanya merupakan satuan panjang. Jadi luas merupakan besaran turunan yang diperoleh dari perkalian besaran panjang dengan besaran panjang. Contoh : lainnya : kelajuan (jarak dibagi waktu), tekanan (gaya dibagi luas), volume balok (panjang x lebar x tinggi), debit (volume dibagi waktu). Kita tahu bahwa  kelajuan adalah jarak (besaran panjang) dibagi waktu. Jadi kelajuan merupakan besaran turunan yang diperoleh dengan cara membagi besaran panjang dengan besaran waktu. Bagaimanakah satuan dari besaran-besaran turunan tersebut ? Sudah jelas bahwa satuan-satuan untuk besaran turunan sesuai dengan bagaimana besaran turunan itu didapatkan dari kombinasi besaran-besaran pokok. Karena luas sama dengan perkalian dua besaran panjang, maka satuan luas sama dengan perkalian dua satuan panjang, yaitu meter x meter = meter persegi = m². Satuan untuk kelajuan adalah satuan panjang dibagi satuan waktu, yaitu meter per sekon = m/s. Jelas disini bahwa bahwa satuan-satuan besaran turunan menggambarkan besaran turunan yang diikutinya. Satuan kelajuan adalah m/s, berarti kelajuan sama dengan panjang (jarak) dibagi waktu. Satuan untuk volume balok adalah m³, berarti volume adalah panjang kali panjang kali panjang. Massa jenis memiliki satuan kg/m³, berarti massa jenis adalah massa dibagi volume.
http://www.teknikmesin.net/atom.xml?redirect=false&start-index=1&max-results=100

Author: 

No Responses

Comments are closed.