Bentangan Pelat pada Proses Penekukan

 artikel, Fabrikasi
loading...

Panjang bentangan pelat sesungguhnya dapat dihitung berda-sarkan radius penekukan dan tebal pelat yang dikerjakan. Ukuran panjang bentangan ini dapat dihitung berdasarkan garis netral yang berada di tengah tebal pelat yang mengalami proses penekukan. Disain dari gambar konstruksi pelat ini merupakan gambar jadi dalam bentuk yang dinginkan. Bentuk yang diinginkan merupakan bentuk-bentuk kontour/lengkung, persegi, bola, atau kombinasi dari bentuk-bentuk yang lainnya. Untuk menghitung panjang sebenarnya dari bentuk gambar ini dapat dilakukan dengan pendekatan secara matematis.

Bentangan Pelat dengan Tipe Bend Allowance

Bentangan Pelat dengan Tipe Bend Allowance Dan Bend Reduction

Pada gambar terlihat bentuk melengkung dengan jari-jari (R) dengan kombinasi Lurus. Jika panjang bentangan lurus a arah kekiri dan b panjang lengkungan serta c panjang bentangan lurus arah kekanan, maka panjang total dari pelat yang dibutuhkan untuk pembuatan lengkungan ini dapat dicari dengan mengukur bagian yang tidak mengalami proses penekukan. Bagain ini adalah bidang a dan b. Bidang a dan b ini dapat diukur secara langsung panjang sebenarnya. Bidang c merupakan bidang yang melengkung maka proses pengukurannya dilakukan dengan mengukur besarnya radius dan tebal bahan pelat. persamaan matematis dapat digunakan untuk menghitung panjang bentangan pada proses penekukan sebagai berikut:

rumus

Author: 

No Responses

Comments are closed.