Baja tahan karat ferit

 artikel
loading...

Baja tahan karat ferit adalah baja yang terutama mengandung Cr sekitar 16 – 18% atau lebih. Kebanyakan komponen dibuat dari pelat tipis, sebagai bahan untuk bagian dalam dari suatu konstruksi. Untuk peralatan dapur, untuk komponen trim mobil bagian dalam, dsb. Perlu diperhatikan bahwa pada lingkungan korosi yang ringan tidak terjadi karat, tetapi berada pada air larutan yang netral, dapat terjadi korosi lubang atau krevis kalau terdapat sedikit ion klor, atau kalau ada struktur berbentuk krevis. Pelat tipis pada baja ini menyebabkan tanda regangan spesifik yang disebut ridging disebabkan oleh tarikan atau penarikan dalam, hal ini memberikan permasalahan pada pembuatan peralatan dapur tetapi sekarang sebagai hasil dari berbagai studi permasalahan tersebut mungkin dapat dipecahkan.

Screenshot_118

Diagram Schaeffler

Sifat yang sangat menguntungkan dari baja tahan karat ferit adalah bahwa tanpa kandungan Ni sukar untuk terjadi retakan korosi tegangan. Yaitu bahwa kalau ketahanan korosi baja tahan karat ferit dibuat sama atau lebih baik daripada baja tahan karat austenit, akan lebih menguntungkan apabila dipakai baja tahan karat ferit daripada baja tahan karat austenit, yang lebih mudah terjadi retakan korosi tegangan. Selanjutnya ketahanan korosi lubang bertambah kalau Cr dan Mo ditambahkan lebih banyak jadi sebagai pengganti Ni yang mahal maka dipakai baja 18% Cr – 1% Mo, 18 – 19%Cr – 2% Mo, dsb. Untuk komponen trim bagian luar mobil atau komponen pemanas air. Untuk permintaan dengan persyaratan yang lebih tinggi dapat dipakai baja 26% Cr – 1% Mo,

Selanjutnya baja tahan karat ferit yang mengandung lebih dari 18% Cr adalah getas tetapi keuletannya tergantung kepada jumlah kadar C dan N. Sekarang berkat kemajuan teknik pembuatan baja dapat dibuat dengan mudah baja 18 – 19% Cr dengan kadar C + N <0,02%, perkembangan permintaan yang akan baja ini dimasa datang telah pasti. Seperti ditunjukkan pada gambar 3.40, baja tahan karat ferit mengandung 15% Cr atau lebih, getas pada 457ºC karena pemanasan yang lama pada 400 – 500ºC, dan kalau dipanaskan agak lama pada 600 – 650ºC terjadi kegetasan fasa σ sehingga perlu menghindari daerah temperatur ini.

Author: 

No Responses

Comments are closed.