3 Aspek Pengelompokan dan standarisasi baja

 artikel
loading...

1. Pelayanan dan ketersediaan (Service requirement)
Pelayanan dan ketersediaan jenis bahan yang diperlukan menjadi syarat utama dalam mempertimbangkan pemakaian suatu jenis bahan yang akan digunakan. Peryaratan mutu produk yang direncanakan akan dipenuhi dan mudah untuk diperoleh karena ketersediaan cukup. Baja sebagai bahan baku produk sebagaimana yang telah disebutkan memiliki ketersediaan yang cukup, jika kita melihat diagram ketersediaan unsur mineral didalam perut bumi pada gambar 2.2 halaman 3, Besi memiliki urutan kedua setelah alumunium yakni 5 % dan paling besar ialah alumunium 8,13 % ini merupakan salah satu bukti bahwa baja memiliki persediaan yang cukup.

2. Kemudahan dalam pengolahan (Fabrication Requirement)
Diagram ketersediaan unsur mineral di dalam perut bumi, alumunium merupakan unsur mineral yang paling banyak terdapat pada perut bumi yakni 8,13 %, akan tetapi penerapannya tidak sebesar baja. Proses fabrikasi yang relatif lebih mahal pada alumunium, sebagai contoh dalam proses penyambungan dengan pengelasan, hal ini menjadi salah satu alasannya disamping sifat mekaniknya yang juga relatif lebih rendah, pada alumunium non-paduan tegangannya hanya mencapai 60 N/mm2 (lihat logam non-ferro) sedangkan baja non paduan adalah sebesar 1000 N/mm2, kendati banyak keunggulan alumunium yang tidak dimiliki oleh baja.

3. Ekonomis (Economic Requirement)
Sifat mekanik yang rendah dari alumunium, menjadikan alumunium tidak digunakan dalam keadaan murni, oleh karena itu sifat yang baik dari alumunium, seperti ketahanan terhadap korosi atmospheric serta dapat bersenyawa dengan unsur lain menghasilkan alumunium paduan (alumunium alloy) sebagai bahan teknik yang bermutu tinggi, namun demikian tentu saja menjadi sangat mahal. Hal ini merupakan salah satu contoh pertimbangan ekonomis dalam pemilihan bahan teknik, sehingga pemilihan alumunium tidak menguntungkan secara ekonomi.

Author: 

No Responses

Comments are closed.